Wednesday, April 15, 2009

The Cover tells us what's inside.

"DOn'T JugGe The BoOk bY iTs CoVer" ini sebenernya gara-gara kue ulangtaun yang dibawa my cousin waktu gathering minggu lalu. Penampilannya biasaaaa banget, malah cenderung kayak kue ulangtaun standar di pasar-pasar tradisional, tanpa hiasan berlebihan atau manisan cherry yang selalu jadi incaran.
Tiba potong kue.. boro-boro pengen makan, yang ada illfill waktu liat warnanya krem ga menarik.. tapi kok penasaran waktu liat yang makan kayaknya menikmati banget. Akhirnya saya lihat.. ternyata emang tekstur kuenya beda.. besar-besar dan lembuuuttt banget waktu dipotong, seperti memotong kasur busa.. ragu-ragu masuk mulut juga tu kue.. AMAZING.. baru kali itu saya rasain kue yang sensasional banget! manisnya.. PAS.. lembutnya.. PAS.. bahkan krim penghias kuenya yang biasanya saya hindari banget.. PASSS... semua orang yang makan kue itu setuju bahwa itu kue paling enak dan paling BEDA yang pernah mereka makan... hmmm.. jadi deh ambil potongan kedua.... (lha jadi kayak pa Bondan ya..).


Selidik punya selidik, ternyata tu kue dibikin sama orang yang udah nini-nini.. dan harganya jangan tanya.. black forest aja lewatt... apa sih rahasianya yang bikin tu kue enak banget? ternyata resep yang tidak diubah sedikitpun sejak beliau dapat dari orangtuanya (Kenapa taste-nya harus diubah kalo sudah SEMPURNA??), termasuk hiasannya yang sangat sederhana, bahan yang berkualitas dan dibuat dengan rasa kasih sayang... (yang terakhir sih didramatisir aja... tapi ga salah juga klo dalam membuat sesuatu itu datangnya harus selalu dari HATI looo....).

Ternyata dari sepotong kue yang sangat sederhana bentuknya terselip pengalaman bertahun-tahun, keahlian dan so pasti rasa yang dihasilkan RUARRR BIASA.. akhirnya jadi ingat ungkapan di atas tadi.. kenapa kita selalu menilai orang dari penampilannya aja, padahal penampilan belum tentu mencerminkan seperti itu juga orangnya.

Tapi saya punya pemikiran lain. "The Cover tells us What's Inside", penampilan seadanya, ini mah soal selera, tapi boleh dong sekali-sekali kita hargai diri kita dengan berpenampilan BAIK. Saya tidak mengatakan berlebihan looo, misalnya kalo bentuknya kue, kita beri lapisan krim coklat, lalu kita taburi meisjes, kita beri coklat serut, disiram coklat leleh, yang ada bukan malah enak dilihat apalagi dimakan... LEBAY banget..

Jadi, apa yang kita tampilkan sebagai jati diri bisa jadi UKURAN seberapa besar kita menghargai diri kita sendiri. Kalo kita saja udah menghargai diri sendiri secara serabutan, apalagi orang lain??

No comments: