Saturday, January 3, 2009

Bullying files...

Kasus yang makin happening di dunia pendidikan..

banyak orang setuju bahwa sebenernya hal seperti ini sudah berlangsung dari dulu. Pada masa prasejarah orang berjuang untuk makan sampe "makan" temen sendiri-pun kejadian (sekarang mah gara-gara sumanto makan kodok di tipi, bisa bikin tukul ganti judul...).
klo ditelusuri kekerasan dari jaman prasejarah kayaknya terlalu jauh ya.. karena kalimat awalnya 'happening di dunia pendidikan', gmana klo dari jaman sayah SD ajah.. (kebetulan saya ngga ngalamin sekolah TK apalagi playgroup).

Waktu saya SD, kerapihan tiap anak diperiksa betul-betul. Sepatu hitam, kaus kaki putih nutupin betis, rok merah nutupin lutut, ikat pinggang hitam, kemeja putih, dasi merah, topi, buat perempuan rambut diikat (klu panjang) n... kuku tangan harus pendek, rapi dan bersih... (penampilan siswa teladan neh.. :D).

siswa yang ga pake spatu item.. bersihin WC sekolah (buat anak kelas 4 keatas), yang pernah sayah alamin lupa gunting kuku... atuhh mistar bu guru melayang ke atas jari-jari tangan... pletakkk!

SMP.. lagi masanya badung.. ada 15 temen (kebetulan lalaki semua) nyerang sekolah lain.. bahasa kerennya sih gelut!.. ketauan nih ama guru.. besoknya langsung eta yang 15 orang teh 'ditampilingan' ku 3 guru! baris satu-satu di mimbar.. plakkk!plakkk!plakkk! persis kayak gambar di tipi yang direkam pake hape tea..

ngajailan guru di kelas.. atuh sekelas disetrap di tengah lapangan pas panas poe ereng2an sambil hormat kana tihang bendera sebelumnya lari dulu 5x keliling lapangan.. weww...

jangankan menyiksa secara fisik, serangan kata2 juga termasuk bullying. pernah kajadian dimarahin abis2an di depan kelas ku guru (nepikeun ka ceurik sayah mah) makanya mungkin sampe sekarang akika bete ama matematik...

SMA.. kayaknya malah tenang tuh.. paling sering kabeurangan (kesiangan)...hehehe.. disetrap didepan peserta upacara, nyapu musholla, sistem hukuman SMA jaman eta mah skorsing. mun udah 3 kali kena skors (atawa yang parah pisan) dikeluarin.. skor2an siga harry potter ajahh... tapi ada juga kasus sepet-menyepet ama senior. ade kelas ga boleh kinclong dikit, dicari aja masalah ku kaka kelas, jadi perang mulut. yang diliat di tipi udah jauh lebih berkembang peke ngajenggut n najong n nonjok segala... alahhh..

Kuliah.. alhamdulillah waktu itu belom ngarti bahasa jawa, matak (makanya) pas OPSPEK dimarahin abis2an ama senior malah pengen ketawa...xixixixi..


well.. intinya kekerasan di sekolah mah dari jaman baheula ada, bedanya dulu ga ada hape canggih buat ngerekam kejadiannya dan mentrinya dulu pa harmoko dimana akses informasi dibatasi scr ketat. Jadi apakah kita akan menghapuskan hape canggih atau menaikkan kembali harmoko jadi mentri penerangan supaya ga ada (baca:ga denger dan ga liat) kejadian bullying?

Namanya 'kekerasan' gimana pun bentuknya, apapun alasannya ujung2nya memang melanggar hak orang lain. Karena sikap orang lain pelaku bullying ga bisa saya cegah, jadi mulai dari sayah sendiri aja ya.. moal neke, moal nyiwit (tapi pernah ketang, waktu baju seragam murid kalaluar..), moal nampiling, moal neunggeul, moal nyarekan...Alhamdulillah boga murid teh balalageur... :D


PS:

maaf buat temen2 yang ga paham bahasa Sunda, kadang dicari artinya yang pas susah benerr :)


No comments: